Inspirasi

Gak Perlu Gengsi Untuk Usaha

RIYADH RAMADHAN – BISNIS GORENGAN BISA DILAKONI SEMUA ORANG

Gorengan memang salah satu jenis jajanan dengan varian yang menggoda selera para penikmatnya, dan Anda tentu bisa menemukannya hampir di setiap jalan.

Banyak pedagang menjajakan gorengan dan banyak pula konsumen yang setiap harinya membeli gorengan.

Ide bisnis untuk berjualan gorengan memang tidak bisa dipungkiri merupakan sebuah ide yang cemerlang, tentu juga dengan modal yang minim, setiap orang bisa melakoninya.

Dialah Riyadh Ramadhan yang berhasil dengan usaha gorengannya, meski masih berusia 19 tahun dan baru saja lulus dari Sekolah Menengah Atas Al Hikmah Surabaya.

Menurutnya, gorengan adalah sebuah potensi bisnis yang baik dan sangat menjanjikan.

Jiwa bisnis Riyadh Ramadhan ternyata sudah ada sejak ia masih duduk di bangku sekolah dasar. Kala itu ia menjual mainan anak-anak dan gambar tempel.

Konsumen dan pelanggannya tentu saja teman-teman sekelas dan satu sekolah.

Inspirasi untuk berjualan ia dapatkan dari sang orangtua yang juga memiliki bisnis dalam mengelola lembaga pendidikan.

Saat SMA, ketika ia masih berusia 16 tahun, ia mulai berjualan gorengan. Saat itu di tahun 2009, ia adalah seorang remaja yang senang memasak, melihat sebuah peluang usaha dari menjual gorengan. Diawali dari orang-orang terdekat seperti teman-teman sekolahnya dan ia mengawali bisnis berpotensinya ini secara otodidak.

Usahanya ini tentu mendapat restu dan izin dari kedua orangtuanya. Walau awalnya ia merasa malu ketika berjualan kepada teman-temannya karena ada beberapa ejekan yang ia dapatkan dari mereka, namun ia tetap berpikir positif bahwa ia melakukan usaha yang halaL.

Ia terus mengembangkan bisnisnya dan tak menghiraukan setiap cercaan yang pernah ia dapatkan.

Sekitar satu tahun berikutnya, jualannya begitu laris dan ia memiliki ide untuk membuka sebuah café gorengan di sebuah malldari setiap keuntungan yang ia dapatkan dari jualan sebelumnya.

Tambahan dari orangtua juga memberikan supportlebih bagi Riyadh Ramadhan sekaligus memberi suntikan semangat untuk berusaha semakin giat.

Dengan nama Go Crunz, ia memberi nama café gorengannya tersebut dengan berbagai menu tambahan dan kreasinya sendiri seperti kentang, jamur, otak-otak ikan, selain gorengan yang biasa ia buat, termasuk beragam varian minuman.

Satu kotak gorengan berisi 5 gorengan, ia hargai sekitar Rp6 ribu hingga Rp9 ribu.

Ternyata banyak pelanggan yang menyukai dan terus datang ke café GO Crunz.

Tak lama kemudian karena laris manis dan banyak pelanggan, ia mampu membuka gerai dua gerai berikutnya sehingga ia memiliki total 3 gerai.

Omzet dari ketiga gerai tersebut mencapai Rp120 juta per bulannya dengan lama sekitar 40 persen dari omzet tersebut.

Di tahun 2010, Riyadh Ramadhan menawarkan kemitraan usaha dan kini ia memiliki 12 gerai usaha yang tersebar di beberapa kota besar seperti Jakarta, Bekasi, Malang dan Balikpapan.

sumber: finansialku.com